Wednesday, March 20, 2013

Shopping: Baju Bagus dan Murah di Hong Kong



Shopping yuk!

Shopping itu selalu identik dengan kaum hawa. Lucu kalau laki-laki pergi untuk shopping. Rasanya gimana gitu. Ngomong-ngomong soal shopping, saya selalu semangat untuk urusan satu ini. Jujur saja, sebenarnya baru akhir-akhir ini saya rajin belanja baju kususnya, buat persiapan nanti saat pulang ke Indonesia. Sebelumnya, saya beli baju itu bisa dihitung. Kadang beberapa bulan baru beli satu atau dua saja.

Baju di Hong Kong harganya lumayan murah, menurut saya. Modelnya pun juga bermacam-macam, kayaknya kalau dipakai di kampung tidak ada yang ngembarin. Saya selalu membeli baju yang pantas dan sesuai untuk dipakai di kampung halaman, sangat menghindari dan bahkan tidak pernah membeli baju yang tidak pantas saya pakai di tanah air.

Seperti baju tebal untuk musim dingin, saya tidak pernah membeli karena sering dapat gratisan. Atau baju yang terkesan kurang bahan, no, saya tidak akan membelinya. Lagian kalau beli baju tebal juga selain buang-buang uang pasti tidak akan terpakai di kampung. Apalagi baju kurang bahan.

Kemarin saya teleponan sama sahabat saya yang sudah sebulan pulang ke tanah air seterusnya. Ngobrol panjang lebar salah satunya soal fashion. Dia menyarankan untuk membeli baju si Hong Kong saja soalnya harganya murah dan bagus-bagus.

Wievv.... seperti mendapat amunisi baru, pengen rasanya segera liburan dan jalan-jalan ke plaza untuk shopping. Tidak perlu mahal untuk tampil cantik, karena yang terjangkau dan terbilang murah sudah bagus. Saya sendiri dalam memilih baju sebenarnya tidak terlalu melihat harga, tapi kalau ada yang murah dan cocok di badan saya, ya ayo aja. Pun sebaliknya, kalau agak mahal dan saya suka ya hajar saja, sekali-kali kan gak papa nyenengin diri sendiri. Bener kan?

Ada lagi, untuk urusan baju saya termasuk paling gampang nyari ukuran. Ya bersyukurlah saya diberi anugerah body yang tinggi langsing gini (huwekk) jadi ukuran apa saja penting tidak kegedean bisa masuk di badan. Asal tidak terlalu ketat, atau kedodoran. Untuk warna, saya suka warna-warna cerah karena terkesan muda dan juga kelihatan bersih.

Pergantian musim dari dingin ke musim panas juga mempengaruhi harga, itu pasti. Bulan ini  baju-baju musim panas sudah mulai keluar dari sarang dan pasti harganya masih mahal. Beda dengan baju musim dingin yang sudah waktunya masuk gudang, harganya bisa jauh lebih murah daripada saat awal musim dingin, banting hargalah istilahnya. Kalau biasanya harganya HK$ 100, bisa jadi tinggal 30-50 saja. Lumayan juga kan?

Tapi, bukan berarti saya tidak cinta dengan produk Indonesia lo ya. Saya tetap cinta dengan baju-baju batik. Meskipun dengan kostum yang baru terpaksa baju batik koleksi saya harus saya sisihkan lebih dulu, mungkin nanti saat pulang kampong bisa saya rombak biar sesuai dengan gaya berpakaian saya (halah).


Sayangnya waktu untuk jalan-jalan sudah minim sekali. Banyak kegiatan lain menunggu untuk diprioritaskan. Tapi gak papalah, toh masih banyak waktu sebelum kontrak ini habis. Menyicil sedikit demi sedikit bekal untuk di kampong kelak.

Ya pokoknya tidak perlu mahal untuk nyenengin diri sendiri salah satunya dengan shopping. Shopping sendiri itu kan salah satu aktifitas yang bisa mengurasi galau plus stress juga, kan? Makanya ayo shopping bersama saya J

2 comments:

  1. nitip donk oleh2 bajunya hehehe #modus...ingat beberapa thn lalu itu pernah dpt oleh2 blazer dr teman dr hongkong sampe bulukan msh dipake saking sukanya hihihi

    ReplyDelete
  2. Ehem... duh mak, postingnya pas tanggal tua lagi. Aiih ngiler deh pengen blanja di hongkong xD

    ReplyDelete