BMI Hong Kong

Tragis! Akibat Mencuri di Rumah Majikan

2:17 PM




Tahun 2006 saat ikut majikan pertama, saya tidak pernah libur sama sekali dan tidak pernah tahu dunia luar, makanya  saya selalu kehausan dengan bacaan-bacaan buku atau koran berbahasa Indonesia. Berhubung saya belum punya hape saat itu, saya mencuri telpon rumah untuk menghubungi teman atau saudara saya.
Tiap hari Senin sampai Jum'at jam 4 sore saya menjemput anak sekolah. Biasanya hari Seninnya saya  janjian dengan teman namanya Neny asal Malang. Neny setiap minggunya selalu punya bacaan baru. Setelah dia selesai baca langsung mengabari saya untuk menyerahkan entak koran, majalah atau bukunya.

Di hari Senin itu  jam 4 sore saat saya menuntun anak saya untuk pulang ke rumah saya lihat-lihat Neny belum nongol juga. Akhirnya saya putuskan untuk naik ke rumah. Sampai di rumah, Neny telpon saya,  katanya sedang menunggu di bawah.  Tentu saja Neny menelepon ke nomor rumah karena saya tak punya hape. Sssttt, tapi hanya teman tertentu saja yang saya kasih nomor telpon rumah tanpa sepengetahuan majikan tentunya.

Tanpa pikir panjang saya tinggalkan anak saya sebentar untuk turun ke bawah menemui Neny. Dengan tergesa-gesa saya lalu naik ke rumah dan menutup pintu. Baru saja saya menaruh buku di belakang pintu dapur  bel rumah berbunyi.

Ting tong.

Saya langsung keluar dari dapur dan membuka pintu. Deggg. Majikan perempuan saya pulang. Kaki saya langsung lemes wajah saya pucat. Anda tahu selisihnya berapa menit antara saya masuk ke rumah dengan kedatangan majikan tadi? Hanya 1 menit pas. 

Duhh, saya tidak bisa membayangkan seandainya saya bertemu dengan majikan saat saya melakukan transaksi di bawah tadi. Dan majikan tahu anaknya saya tinggal begitu saja di rumah. Angkat koper dini pasti akan terjadi. Saya kaget karena majikan tidak biasanya pulang lebih awal. Dia selalu pulang di atas jam 8 malam tiap hari.

Majikan sampai tanya dengan perubahan wajah saya yang tiba-tiba ini.

"Cece mo ye ma?" ( Cece kamu gak papa)

"Mo ye a" (gak da apa-apa) jawab saya.

Setelah kejadian itu saya kapok janjian dengan teman saya. Hampir seminggu saya tidak bisa tidur membayangkan bagaimana jika majikan tau saya bertemu teman di bawah sedang anaknya di rumah sendirian. Yah, namanya pencuri itu bener-bener tidak mengenakkan banget. Meski saya hanya mencuri waktu.

Majikan saya sama sekali tidak mengijinkan saya bertegur sapa dengan teman sesama BMI. Saat saya berjalan dengannya dan berpapasan dengan sesama BMI, saya sering pura-pura tidak tau, karena senyum saja majikan akan langsung mengintrogasi saya.

"Lei sik goi meh?" (kamu kenal dia ya) Tanya majikan saya dengan nada tinggi.

"Em sik a. Ta ci ufu cem ma" (gak kenal kok, hanya menyapa)

Ya begitulah pengalaman awal-awal bekerja di Hong Kong. Gaji underpay, 2 tahun tidak libur dan tidak diganti, tidur di lantai, tuntutan majikan sangat tinggi, kebebasan dikekang bahkan untuk membaca pun dilarang. 

Mencuri telepon rumah majikan sering saya lakukan untuk menghubungi teman atau keluarga di rumah (pake kartu tentunya). Kalau majikan telpon ke rumah pas lagi saya pakai, saya paling akan jawab kalau naruhnya telpon gak bener jadi gak bisa ditelepon :D *rasain 

Beda jaman sekarang yang hampir semua BMI punya hape, tidak seperti jaman saya dulu. Apalagi hape sekarang hampir semuanya terhubung dengan internet. Manfaatkan hape tersebut sebaik-baiknya ya, sobat migran. 

Dan jangan jadi pencuri seperti saya meskipun cuma nyuri waktu. Lebih baik ijin ke majikan, kalau tidak dikasih maksa dikit *eh

You Might Also Like

6 komentar

  1. Awal lapan puluhan saya malah nebeng nelpon di rumah bos, interlokal dari Jakarta ke Padang, begitu ketahuan langsung kena damprat... Saya kira dia sudah berangkat ke kantor. Aduh kapok deh..

    ReplyDelete
  2. Tuhan masih melindungimu, Mba. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak 😄 entah apa jadinya
      kalau ketahuan

      Delete
  3. Untung ya mbak... Ikut deg2an bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. 2 menit mbak
      hampir kena cincang 😄😂

      Delete